Wednesday, December 23, 2015

Persekitaran dan Kematangan

Hari ni masuk hari ke-6 study week dan secara rasminya, aku dah bazirkan enam hari aku dengan buat perkara yang sia-sia. Mungkin lumrah setiap kali study week, aku jadi tak keruan. Masa ni lah dugaan besar nak keluar berjalan, nak tengok movie, nak lepak, tidur, survey barang, survey rumah sewa, bilik sewa dan sebagainya. Mana entah semangat yang mula berkobar-kobar nak dapat dekan tiap kali periksa. Sekarang pointer asal lepas pun dah kira bersyukur.

Mungkin lah sejak masuk degree, aku cuba cari rentak. Aku pernah pegang sijil dekan masa tamhidi dua kali. Tamhidi bagi aku susah, transition dari zaman sekolah ke zaman pra-uni dan aku tak sangka, aku pernah dapat 3.9 something. Sekarang? Aku target lepas 3.0 jelah. Susah nak bawa subjek-subjek law dengan syariah ni. Tapi alasan susah tu sebab aku malas je rasanya. Dan sebab malas tu, salah satu mungkin sebab persekitaran aku.

Kalau semester-semester sebelum ni, aku diuji dengan benda lain sehingga membuatkan aku hilang fokus, semester ni mungkin sebab persekitaran yang aku alami. Dah masuk tahun keempat pengajian, aku mula percaya, aku tak perlukan teman yang ramai untuk berkawan. Hatta, kawan yang ramai-ramai itu pun ada yang tikam belakang, makan kawan sendiri dan sebagainya. Punya teman ramai tak bermakna hidup kau bahagia. Aku mula rasa aku tak perlukan lagi masa untuk bersuka-ria menyakat yang lain sepanjang masa bersama kawan-kawan. Aku lagi sukakan privasi, percakapan yang sedikit tetapi matang dan teman rapat yang membantu kau saat kau jatuh.

Aku sedikit hairan dengan mereka yang masih bergerak ke mana-mana berkumpulan. Di saat umur sudah menjangkau 20-an, aku rasa kita sepatutnya dah pandai bawa diri. Bukanlah maksud aku kalau nak ke mana-mana, pergi makan ke, pergi mall ke kau gerak seorang diri. Ada masa kau berteman, ada masa kau berseorangan. Entahlah, mungkin mereka fikir rasa berseorangan itu loser, kau seperti hilang arah dan kau tidak pandai berkawan. Terpulang pada individu.

Dengan itu, aku rasa aku perlukan persekitaran yang baru untuk meneruskan lagi kehidupan aku sebagai pelajar yang merangkak nak habiskan pengajian lagi tiga semester. Aku teruja mencari rumah sewa atau bilik sewa di laman-laman sosial, menghubungi tuan rumah untuk bertanyakan kondisi rumah, mencari perkakas dan perabot rumah dan sebagainya. Agak sukar pada mulanya, tapi aku berasa seperti seorang yang telah matang sebab aku terpaksa membuat keputusan sendiri (of course lah berpandukan nasihat teman rapat dan keluarga), kau teruja mencari iklan online, mencari barang-barang dengan kadar yang murah contohnya. Aku tak mahu terlalu bergantung dengan orang sebab di akhirnya, kau jugak yang bakal menguruskan hidup kau sendiri. 

Di saat ini, aku rasa ibu dan abah mengajar aku terlalu banyak tentang kehidupan berdikari. Terima kasih kalian sebab tak pernah hilang kepercayaan terhadap anakmu.




No comments:

Post a Comment

Satu kata memberikan sejuta makna