Sunday, November 29, 2015

Di Ambang Mock Trial USIM 5.0 (خطأ)

Minggu depan, 2 Disember merupakan pementasan Mock Trial buat kali ke-5. Agak mengujakan untuk Mock Trial kali ni sebab aku merupakan ketua bagi unit Publisiti dan anak buah aku semuanya lelaki dan kerja publisti sangatlah banyak dan tak terkira. Bukan mengujakan sebab anak buah lelaki ya tapi sebab kerja-kerja yang terlampau banyak sampai aku memanfaatkan masa aku stay di fakulti sampai tengah malam, uruskan tempahan tiket, kira duit kasi cukup, bank-in duit dan sebagainya. Aku kira memadailah kesibukan aku untuk melupakan perkara-perkara yang agak menyerabutkan kepala dua tiga menjak ni.

Jadi, tugas publisiti apa?
  • Menguruskan tempahan tiket, bunting dan poster dengan kedai Anjung Aksara dan menguruskan tempahan banner di Kedai Yuka Printing.
  • Design poster rasmi, banner, bunting dan tag nama untuk Mock Trial kali ni. Aku tak kisah sangat pasal design sebab kami ada designer ulung, Alif Omar. Ni kali kedua dia design untuk Mock Trial.
Poster rasmi خطأ
  • Design tiket dan menguruskan jualan tiket. Aku ambil alih untuk design tiket. Kami mulakan dengan meletakkan target 1500 tiket untuk dijual. Tak sangka jualan tiket sangatlah memberangsangkan sehingga kami terpaksa menjual lagi 400 tiket tambahan. Jadi, jumlah tiket terjual adalah 1900 keping.

Tiket dan Poster Mock Trial USIM 5.0
  • Design buku program. Aku dan Multazam sama-sama menyelesaikan tugasan buku program untuk VIP dan dif kehormat.
  • Menguruskan laman sosial seperti Page Facebook USIM Mock Trial dan twitter @MockTrialUSIM.
  • Menguruskan tiket sewaktu hari pementasan akan datang.

Tak tahu lah kenapa kali ni sambutan sangat menggalakkan. Nak kata strategi marketing, aku rasa kami memulakan promosi agak lambat. Dengan dapat tiket lambat sebab pending dekat logo penaja, release poster pun agak lambat dan sebagainya. Tapi mungkin sebab orang tak nampak kerja dalaman. Apa yang mereka tahu cuma Mock Trial adalah tak lama lagi dan menjadi satu kemestian untuk mendapatkan tiket. Aku boleh kata, sehingga ke hari ini, walaupun telah diumumkan jualan tiket telah habis, masih ada yang mencari aku untuk membeli tiket. Oh boi, tak senang rupanya nak layan karenah manusia. Kau nak memudahkan urusan kau, dalam masa yang sama, kau tak mahu melihat riak kekecewaan kat muka mereka.

Pengalaman mengendalikan laman sosial lagi melucukan. Disebabkan mereka maklum tentang jualan booth yang akan dibuka di setiap fakulti, setiap hari ada sahaja yang tweet dan whatsapp aku tanya, "booth dah buka ke belum? Hari ni booth buka di mana ya? Sampai pukul berapa ya?" Kadang-kadang memang tak terlayan pertanyaan demi pertanyaan tu. Sampai kena keluarkan statement di FB Page atau buat mesej template untuk menjawab pertanyaan tu. Ada yang lagi dahsyat apabila ada yang mengekor krew kami semasa mereka set-up booth sebab takut kehabisan tiket. 30 minit sahaja, 100 tiket telah terjual. Yang agak mengejutkan, permintaan tiket bukan sahaja dari kalangan pelajar USIM, malah pelajar-pelajar universiti lain seperti UKM, UM, UniKL dan UPM.

Mendebarkan. Tiga hari lagi menuju pementasan Mock Trial dan kebanyakan daripada kami sudah tidak senang duduk. Expectation penonton kali ini sangat tinggi dan kami kena buat yang terbaik dan mengharapkan tiada kejadian buruk akan berlaku semasa hari pementasan nanti. Bukan senang nak puaskan hati orang. Bertambah penonton bermaksud bertambahlah pandangan-pandangan orang terhadap pementasan kali ni. Doakan kelancaran program! Aku bet sehari sebelum pementasan, masing-masing akan appear macam zombie.


P/s: Masih mencari momentum untuk get study on track. Aku rasa aku mudah terganggu. Terlalu fokus dengan kerja sampingan sehingga tidak hairan tentang study. Hmm.


2 comments:

  1. gudluck.. jgn kecewakan diri sendiri & jgn kecewakan penonton,
    newmember #327

    ReplyDelete

Satu kata memberikan sejuta makna