Wednesday, October 14, 2015

Eskapisme Seni

Tak sangka sebenarnya masih ada reader. Bila tengok hit counter sebelah kanan blog ni, asyik bertambah je walaupun dah lama tak buka. Terima kasih sekiranya ada yang membaca.

Kembali berkarya setelah beberapa bulan berehat, dan aku rasa aku masih kaku. Skill aku masih banyak perlu diasah dan aku sendiri kurang berpuas hati dengan karya sendiri. Sampai satu masa, aku terfikir, segala penat lelah yang terhasil boleh dilenyapkan dengan hanya ketiadaan usaha. Bakat seharusnya diasah, bukan selamanya tertancap dek kejayaan-kejayaan lepas. Sememangnya aku iri dengan mereka yang kreatif, seperti mahu meminjam kepala dan tangan mereka buat selama-lamanya.

ANTARA KARYA YANG DIHASILKAN SEMESTER INI:




Poster Manifesto untuk rakan sekuliah

All the best Mirali!


Mungkin aku memang suka rama-rama dan bunga?
Berapa banyak dah poster Gengsukakopi yang berkonsepkan bunga

Poster Ekspedisi Gua Batu Maloi.
Kalau berminat, hubungi nombor tertera di poster sebelum 28 Oktober 2015

Bukan mudah untuk berkecimpung dalam dunia seni. Aku tak pernah meletakkan nama aku sebaris dengan mereka-mereka yang berbakat seperti rakan-rakan aku yang lain. Tetapi mendapat pengiktirafan dalam kalangan keluarga dan teman juga sudah cukup menyenangkan aku. Saat mereka merujuk aku untuk bertanya tentang saiz dan harga banner dan bunting, bagaimana mahu menggunakan Adobe Photoshop, meminta tolong untuk membuat artwork pun sudah memberikan satu penanda aras yang aku mula dikenali dalam dunia promosi dan percetakan di universiti. Saiz-saiz banner dan bunting, serta harganya juga tersemat rapi dalam kepala. Mungkin sebab sudah berkecimpung sebagai Ketua Unit Publisiti dan Multimedia sejak tahun 2013, menyebabkan aku terpaksa menghafal semua perkara yang berkenaan.

Banner 8 x 4
Banner 25 x 9
Backdrop 20 x 10
Bunting 6 x 2
Tag nama saiz A6
Poster saiz A3 dan A4
Buku Program saiz A5

Dan tak lupa juga, setiap benda yang kita suka, kadang-kadang ada bahagian peritnya. Pernah beberapa kejadian sejak tahun 2013, aku diminta untuk membuatkan mereka poster dan logo sempena beberapa acara, kemudian setelah menghantar sebelum deadline, mereka sedikit pun tidak memberikan respon dan tidak menggunakannya walaupun sebelum itu aku dijanjikan dengan bayaran. Bukan bayaran yang aku pinta, tetapi masa dan idea yang dicurahkan kadang-kadang tiada siapa yang menghargainya. Walaupun mungkin karya aku tidak menepati standard mereka, aku simpan juga sebagai koleksi. Mungkin hanya aku yang faham dengan penat lelah tersebut. Mungkin juga, bila sampai satu saat dan ketika, aku boleh tersenyum melihat perkembangan karya dari zaman tak tahu apa-apa tentang photoshop kepada zaman yang mahirlah sedikit sebanyak tentang tools dan cara penggunaanya, sehingga ada yang meminta untuk mengajarkannya. Mungkin itulah makna sebenar pencapaian, tak perlu ada orang yang mengkalungkan segala penghargaan, cukup kita sahaja yang tahu memaknainya.

Sebab tu juga aku sampai sekarang tidak tahu apa yang akan terjadi dengan bakat ini suatu hari nanti jika aku tidak berterusan berkarya. Sedih juga sekiranya bakat ini bakal lenyap, tiada acara yang memaksa aku untuk menggunakannya dan sebagainya. Aku bermula dengan kosong dan aku takut juga suatu hari nanti, pengetahuan aku bakal menjadi lohong. Saat itu aku juga terfikir, benarkah bakat betul-betul anugerah Tuhan atau cuma bermakna bila diiringi usaha dan kerja keras? Mungkin aku kena mempertimbangkan cadangan kawan aku untuk membuat freelance supaya bakat ini berterusan untuk jangka masa yang lebih lama.




P/s: Berkarya juga menyebabkan aku lari dari dunia realiti seketika. Aku cuma berharap ketebalan kaca mata aku tidak bertambah.



No comments:

Post a Comment

Satu kata memberikan sejuta makna