Sunday, October 4, 2015

Antara Demam dan Berjauhan

Betul lah bila tak sihat macam ni, baru nak hargai semua nikmat makan, berjalan dan sebagainya. Kalau waktu sihat, bukan main nak jaga makan, nak diet, bersenam, berjalan, bergiat aktif dan macam-macam lah. Hari ni dah masuk hari ketiga demam, tapi demam aku memang selalu pelik. Waktu siangnya tak seteruk waktu malam. Waktu malam, semua nak meragam. Makan pun tak lalu, loya, badan menggeletar, mata berair dan badan jadi sangat lemah.

Tahu tu simptom biasa untuk orang demam. Sebagai orang yang jarang demam, aku rasa itu salah satu ujian yang terberat pernah aku rasa. Waktu-waktu macam ni, terasa sangat perlukan mereka yang dekat. Tak dapat nak sangkal, waktu macam ni lah nak perhatian lebih. Ibu Abah telefon tanya keadaan macam mana, kawan mesej, kawan tolong beli makanan, kawan itu ini. Rasa menyusahkan jugak kadang-kadang waktu-waktu macam ni tak boleh nak berdikari sendiri. Tapi, kalau buat semuanya sendiri, sayu jugak rasa dia.

My therapy at the moment sebab tak suka makan ubat
Bubur Biel buatkan untuk aku. Lovely! Thanks Biel!




















Apa tujuan aku tulis post ni pun aku tak tahu. Jarang nak mengadu aku sakit kat sini. Mungkin waktu macam ni lah aku terkenang semua pengorbanan ibu abah kot. Mengadu sakit kat diorang waktu umur dah besar panjang macam ni pun masih rasa keanak-anakan. Tiba-tiba terimbas saat diorang bawa aku pergi klinik, hospital, tidur sebelah sebab nak jaga waktu malam untuk tuam kepala, buatkan sup atau bubur, suap ubat dan macam-macam lagi jasa yang susah nak dihitung. Bila dah berjauhan macam ni, jatuh sakit pulak, kau tak ada option lain selain appear kuat depan orang lain, tapi tumbang jugak bila mengadu kat parents pasal masalah kesihatan. Serius, aku rasa fitrah anak memang macam tu. Selain ingat Tuhan nak mohon kesembuhan, mesti akan teringat ibu abah, mohon mereka sentiasa di samping. Mungkin sebab aku anak manja kot. Entahlah.


1 comment:

Satu kata memberikan sejuta makna