Wednesday, September 2, 2015

Sisi 'Positif' Seorang Optimis

Hari ni aku bazirkan masa, kertas dan dakwat printer dengan cubaan mencetak PDF buku 'The Forty Rules of Love', buku setebal 229 muka surat tulisan Elif Shafak. Orang kata buku ni best. Dah dua orang kenalan aku bagi rating tinggi kat buku ni. Aku cuba baca dekat telefon, tapi aku memang tak suka baca versi e-book, jadi aku terfikir untuk print. Malangnya, printer aku bukanlah laserjet mahupun printer canggih yang boleh print banyak muka surat satu masa, aku guna officejet sahaja, dan seperti boleh dijangka, dakwat hitam HABIS setelah mesin sudahpun mencetak lebih separuh buku. Hampa tahu? Tu lah buat kerja gila lagi walaupun dah boleh expect. Ni siapa nak bayar balik catridge dakwat yang dah habis ni? Laporan latihan industri pun tak siap lagi tu. Kena print kat kedai lah nampak gaya.


Proses mencetak
 
Tengok ketebalan dia

Dah nak siap dah ni

Dannnn.. tulisan dah diangkat ke langit. Peh!

Aku jarang buat kerja sia-sia macam ni. Biasanya aku akan buat bila aku rasa benda tu bagi nilai dan pengalaman berharga kat aku. Orang kata buku ni best. Aku dah baca beberapa muka surat terawal, dan aku rasa buku ni worth-reading. Aku google harga dia boleh tahan. Ada dekat Kinokuniya dan MPH tapi harga online tak sama dengan harga kedai, dan kalau aku beli online, minggu depan aku dah ada kat Nilai. Bila aku berada di Nilai, maknanya kehidupan sibuk tu akan menjadi perkara tunjang kehidupan seorang aku. Kalau posmen datang, mesti akhir sekali aku kena kutip parcel tu dekat pejabat pos. Nak pergi berjalan ke KLCC tu.. hmm.. semester lepas je berapa kali aku berulang ke sana. Semester ni azam nak puasa KLCC (poyo). Itu yang aku print juga walaupun dah jangka benda macam ni akan berlaku.

Tapi bila fikir balik, sebenarnya bukan sekali aku buat perkara sia-sia. Ambil contoh kisah terlepas flight dekat KLIA2, kisah lambat ke KLPAC sebab nak tengok teater, tapi gagahkan kaki juga walaupun dah tahu lewat, idea rawak yang dapat masa di Bandar Tasik Selatan akhir sekali membawa aku melencong ke Perpustakaan Negara. Banyak lagi lah episod lain. Aku rasa ni kot konon sisi positif seorang optimis yang berakhir dengan penggunaan masa dan tenaga yang padu!



P/s: Aku rasa aku kena delete post-post berkenaan USIM, ramai sangat freshie yang dah mula tanya pasal course aku ambil. Tapi gua sayang tulisan gua. Maaflah adik-adik, akak rekemen adik-adik masuk uni lain. Hihi.