Wednesday, July 1, 2015

Tentang Terlepas Flight, Animasi Home dan Rindu



30 Jun 2015, KLIA2.



Insiden pertama terlepas flight ke Kota Bharu. Rasa ralat juga dengan sikap berlengah yang susah nak ubah ni. Keluarga aku semua sedia maklum dengan bad habit aku yang satu ni. Bila ibu tahu, terus dia bagi public lecture pasal masa. Bukannya tak cuba usaha, ada juga usaha nak ke sana walaupun tahu harapan tu tipis. Bak kata kawan aku, "kau memang kan. Suka buat kerja gila.." 

Lepas akak kaunter check-in bagitahu aku yang aku dah tak boleh masuk flight, aku terus ke kaunter U16 untuk urusan pertukaran tiket flight. Lagak orang kaya, walaupun aku tahu, aku takkan mampu beli tiket penerbangan seterusnya untuk balik pada hari yang sama. Tapi, aku nak juga tahu berapa pembayaran yang harus dibuat untuk penerbangan seterusnya. 

"Kak, saya nak tanya, next flight ke Kota Bharu pukul berapa ya?"
"Pukul 1.35 petang, seratus tujuh puluh satu.."
"seratus tujuh puluh satu apa ya? ringgit?" *aku tahu soalan aku noob gila*
"Ya, RM 171 untuk next flight" kata akak tu sambil tersenyum.
"Oh. Takpe lah kak. Tak jadi ya.." sambil senyum tawar.

Perasaan masa tu? Tak payah kata lah. Helpless and hopeless but I choose not to cry. Aku jugak yang salah. Ligat otak aku fikir cara nak balik guna alternatif lain. Aku berkira-kira tak mahu susahkan orang lagi dan aku lakarkan beberapa alternatif untuk pulang ke kampung halaman pada hari yang sama. 

Antara alternatif aku:
  1. Naik bas dari KLIA 2 ke KTM Nilai. Dari situ, naik KTM ke TBS untuk beli tiket bas perjalanan malam ke Kelantan.
  2. Naik bas dari KLIA 2 ke TBS dan terus beli tiket bas untuk ke Kelantan.
  3. Naik bas dari KLIA 2 ke KTM Nilai. Dari Nilai, naik prebet dan naik bas di Nilai sahaja.
  4. Balik ke rumah sewa di Desa Anggerik dan balik naik bas esok sahaja di Nilai
Sebelum aku teruskan dengan mana-mana agenda yang sempat aku fikirkan, kawan aku, Diyana terlebih dahulu menghubungiku. Diyana, orang yang sama yang hantar aku ke KLIA2 dari Anggerik. Dia kata, dia akan ke KLIA 2 terus sebab dia tak jauh dari situ. Terharu gila. Serta merta, aku cancel semua alternatif dan yang tinggal hanyalah alternatif keempat dan alternatif baru, iaitu menumpang kereta kawan yang akan pulang pada 2 Julai. Aku call ibu, kata aku tak jadi sampai rumah pukul 11.40 seperti yang dirancang. Beliau, seperti sudah mengagak, memulakan syarahan dengan separa bisikan. Nasib baiklah beliau ada mesyuarat, tak panjang sangat syarahan perdana beliau ketika itu.

Petang tu, ibu call lagi. Beliau sambung syarahan perdana yang tertunda. Beliau kata tentang duit, masa, berlengah, tentang harapannya untuk aku balik berbuka bersama mereka dan tentang rumah Tokwan yang sudah pun siap. Abah pun call juga. Abah tanya, "akak, sampai rumah dah?" Pandai juga abah bersarkastik kadang-kadang. Aku tersenyum sahaja, memberitahu yang aku akan pulang lusa bersama kawan universiti dan meminta maaf tentang perkara yang berlaku. Abah sambung.. "dah lama tunggu akak balik nak berbuka sekali.."

Aku terkedu, terharu dengan ibu dan abah. Betapa aku bagi assurance kepada mereka yang aku akan pulang pada hari ini.

Itu.. buat aku terfikir. Kepulangan anak sungguh dirasai dan dinanti-nanti oleh para ibu bapa. Ya, dah lama fikir sebenarnya. Tapi aku serta merta tergambar dalam kepala, keadaan ibu dan abah, berbuka puasa hanya berdua. Along di KL, aku masih di Nilai, Amir di kolej, Amin dan Iqa di asrama. Pastinya, topik yang mereka berdua bakal bualkan adalah isu seputar anak-anak mereka. Tentang masa depan anak, tentang perkembangan kehidupan anak mereka sekarang, tentang persoalan kesihatan dan sebagainya. Buktinya, ibu tak pernah gagal untuk tahu tentang perkembangan aku serta anak-anaknya yang lain dan itu bakal dikongsi bersama suaminya. Abah lelaki. Aku tak generalise lelaki tak ambil tahu tentang anak-anak mereka walaupun abah jarang bertanya khabar. Aku percaya abah tahu banyak cerita daripada ibu. Mungkin kami selesa begitu. Buktinya? Aku tak bagitahu abah pun tentang terlepas flight tapi beliau hubungi aku untuk bertanya khabar. Pastinya berita tersebut daripada ibu.

Usia senja sebegini, mereka hanya mahu anak-anak mereka berkumpul bersama sentiasa.

Malam ni, untuk mengisi kekosongan dan kesunyian berada keseorangan di rumah sewa, aku menonton cerita animasi, Home. Ironi situasi aku. I was supposed to be home by now but I watched 'Home' instead. Cerita yang sangat bagus aku kira. Persoalan tentang nilai kekeluargaan (salah satunya) dan makna sebenar perkataan 'HOME' sendiri disingkap di balik cerita ni. 


Favourite quote
Definitely, it is how it felt to be apart from your family

Lepas habis tengok cerita ni, terus aku jadi mellow dan sedih. Terus rasa nak luah melalui penulisan. Dahsyat juga rasa berjauhan kali ni. Mungkin campur dengan rasa bersalah sebab insiden flight terlepas, duduk keseorangan di rumah sewa. Dan mungkin juga, waktu malam adalah waktu paling sesuai untuk menyingkap persoalan yang paling jujur di benak pemikiran dan lubuk perasaan?

Ya, aku rindu mereka.
Terima kasih, Home.




No comments:

Post a Comment

Satu kata memberikan sejuta makna