Tuesday, May 12, 2015

Tentang Twitter yang Memabukkan

Saat aku tulis post ni, mungkin seminggu atau beberapa hari sebelum aku deactivate akaun Twitter aku. Aku kena fikir dalam-dalam tentang perlu atau tidak aku deactivate akaun ni sebab aku ada akaun Twitter sejak tahun 2009, ketika aku masih di sekolah menengah. Masa itu, kebanyakan kawan aku masih belum ada lagi akaun Twitter. Kemunculan akaun Twitter ini sama munculnya dengan akaun Facebook, Tagged dan Blogsot. Zaman aku baru kenal apa itu internet lah katakan.

Aku harus mengaku aku agak addictive dengan twitter. Kalau bosan, apps pertama yang aku buka di telefon adalah Twitter, tab pertama yang aku buka di Google Chrome adalah Tweetdeck. Walaupun aku tak tweet terlalu banyak, tapi masa aku terlalu lama dihabiskan di timeline, melihat timeline bergerak dan stalk akaun orang kadang-kadang. Ohoi stalk? Ya, aku bet semua orang buat. Seronok tengok rungutan dan monolog dalaman orang dekat Twitter ni sebab kebanyakan yang ditweet adalah benda yang difikir oleh mereka masa itu.

Memang diakui, Twitter bagus untuk aku sebab aku banyak tahu pelbagai informasi dalam masa yang singkat. Nak promosikan tentang apa-apa event atau barangan pun boleh dibuat di Twitter. Tapi aku rasa aku harus buat keputusan yang muktamad. 

Twitter banyak juga bawa masalah dekat aku sejak akhir tahun tahun lepas. Sebagai seorang pencinta yang mudah dan kuat cemburu dan juga seorang yang sensitif, aku terlalu banyak terasa hati dengan keterbukaan orang dalam bergaul mesra di Twitter. Pernah juga beracah-acah mesra dengan rakan lain tapi aku tahu, pada akhirnya, aku tak rasa puas pun bila buat macam tu. Di akhirnya, aku memilih untuk diam, menyepi dan membawa diri. Aku tahu, kadang-kadang kita tak mampu mengawal tindak-tanduk orang hatta orang yang kita sayang sekalipun walaupun sudah berkali-kali mengingatkan. Aku tahu semua orang ada justifikasi kenapa mereka bertindak sebegitu, mungkin mereka kesepian dan kesunyian serta ada masalah dan mereka perlukan tindakan macam tu untuk hilangkan kemurungan. Tetapi hati kita, siapa yang mahu jaga? Bila jadi begini, sudahnya kita dikatakan psiko pula.

Tetapi itu bukanlah satu-satunya sebab aku nak deactivate Twitter. 

Aku terlalu banyak menghabiskan masa di situ. Terlalu banyak bercakap benda yang mengarut dan sampai satu masa, aku rasa Twitter ini hanyalah tempat kita mengutuk, mengkritik dan platform bergaduh yang kadang-kadang terbawa-bawa sampai ke dunia nyata. Mungkin saat aku ambil keputusan ini, aku agak muda. Orang tua pun ada Twitter, aku yang baru awal 20-an dah ambil keputusan untuk deactivate. Mungkin aku boleh kata sebab mereka tahu cara untuk mengawal diri. Aku pula seperti terlalu banyak mendedahkan keaiban dan cerita serta rungutan tentang diri di sana. Itu tak campur lagi dengan bab tersentap dan terasa dengan tweet-tweet orang yang rasa seakan ditujukan kepada kita. Pendek kata, segala masalah hati (cemburu, terasa, iri hati dan hasad dengki) semua akan disemai di sini. Dan tak dinafikan juga, kebanyakan masa bersama keluarga dan teman-teman juga boleh terbunuh bila jadi twitter-holic ni.

Atas sebab-sebab ini, aku rasa aku perlu berubah angin untuk melupakan Twitter.

Kadang-kadang aku cemburu melihat mereka yang tak punya akaun Twitter. Masih boleh hidup kan? Aku pun boleh. 


P/s: Akan cuba sedaya upaya untuk puasa Twitter sebelum finally deactivating akaun sendiri.


UPDATE: Done deactivating account (August 2009-May, 15th 2015) Sobbss


4 comments:

  1. yup aku pon suka scroll2 twitter, lama2 memang lalai jugak. sekarang ni byk unfollow twit2 yg lagha, follow twit2 yg bg motivasi je.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe. nice lah Raz. Saya tak boleh tahan ada twitter. Last sekali saya delete je. Senanggg..

      Delete
  2. 100 percent agree with you kak hanis. Saya pun deactivate twitter few months back because thinking about these things. Thankyou for this entry :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah. Akak tak perasan awak komen. Hehe. Terima kasih. Best sebenarnya tak ada twitter ni. Rasa secure even orang mungkin akan kata tak up-to-date tapi biarlah. Tahniah sebab berjaya tahan berbulan-bulan tanpa Twitter :)

      Delete

Satu kata memberikan sejuta makna