Wednesday, May 20, 2015

Kebutuhan Twitter

20 haribulan dah hari ni, menandakan sudah hampir seminggu aku deactivate akaun Twitter aku. Ada juga yang bertanya kenapa tiba-tiba. Siap whatsapp sebab terkejut dengan ke-tidak-biru-an nama aku bila mereka mention. Jawapan sama yang aku berikan yang aku sudah malas dan bosan berTwitter, mereka langsung tidak percaya. Nampak sangat aku terlalu addictive sebelum ni.

Bila jadi macam ni (tertanya kenapa delete akaun Twitter), aku rasa betapa butuhnya kita kepada media-media sosial. Bila seseorang memutuskan untuk tidak lagi aktif di mana-mana akaun sosial, seolah-olah sudah terputus hubungan kawan yang tercipta selama ini. Boleh lah kot nak guna kata bila dah tiada baru terasa? Aku ingat kata-kata ni sesuai untuk bercakap tentang mereka yang sudah pergi dari dunia atau mereka yang putus cinta. Media sosial pun terpakai juga lah.

Seminggu tanpa Twitter, ada juga lah perasaan nak tweet benda-benda yang difikirkan, nak buang masa scroll timeline, nak stalk orang dan sebagainya. Tapi bila fikir yang dah deactivate, kena tahan diri daripada nak spill apa-apa, baik pendamkan saja. Tak pun, luahkan dekat mana-mana. Dekat blog, diari atau mana-mana apps dalam telefon. Tak susah pun sebenarnya. Bila kau dah spill dekat tempat-tempat lain tentang apa yang kau rasa, apa yang berlaku, automatik kau akan rasa selesa. 

Entahlah. Aku selesa tanpa Twitter. At least, untuk sekarang dan untuk masa-masa mendatang (InsyaAllah), aku rasa, orang-orang seperti aku perlu jadi konservatif, hidup tanpa Twitter untuk kawal diri sendiri.


P/s: Butuh yang digunakan bukan butuh Bahasa Malaysia ya. Tetapi Bahasa Indonesia yang bermaksud 'perlu'




2 comments:

Satu kata memberikan sejuta makna