Friday, May 22, 2015

Akur dan terima



Pernah tak kau rasa tersepit untuk lakukan apa-apa?
Seolah-olah diluah mati emak, ditelan mati bapa?

Kalau kau tak buat, kau rasa bersalah. Kalau kau buat pun, kau tetap rasa bersalah. Perasaan macam ini aneh. Akhirnya, kau lagi memilih untuk bersendiri, berbuat apa sahaja yang terlintas di kepala dan cuba positif setiap masa bahawa semua yang berlaku, bukan berlaku saja-saja.

Tapi sampai satu masa, kau seperti mempersoalkan apa yang berlaku, kenapa mesti berlaku dekat kau walaupun kau tahu persoalan-persoalan emosi ini hanya membuahkan lelah sahaja. Kau takkan temui jawapan dan kau harus percaya, sesuatu yang besar pasti akan berlaku di akhirnya.

Kau harus akur dan terima.




Wednesday, May 20, 2015

Kebutuhan Twitter

20 haribulan dah hari ni, menandakan sudah hampir seminggu aku deactivate akaun Twitter aku. Ada juga yang bertanya kenapa tiba-tiba. Siap whatsapp sebab terkejut dengan ke-tidak-biru-an nama aku bila mereka mention. Jawapan sama yang aku berikan yang aku sudah malas dan bosan berTwitter, mereka langsung tidak percaya. Nampak sangat aku terlalu addictive sebelum ni.

Bila jadi macam ni (tertanya kenapa delete akaun Twitter), aku rasa betapa butuhnya kita kepada media-media sosial. Bila seseorang memutuskan untuk tidak lagi aktif di mana-mana akaun sosial, seolah-olah sudah terputus hubungan kawan yang tercipta selama ini. Boleh lah kot nak guna kata bila dah tiada baru terasa? Aku ingat kata-kata ni sesuai untuk bercakap tentang mereka yang sudah pergi dari dunia atau mereka yang putus cinta. Media sosial pun terpakai juga lah.

Seminggu tanpa Twitter, ada juga lah perasaan nak tweet benda-benda yang difikirkan, nak buang masa scroll timeline, nak stalk orang dan sebagainya. Tapi bila fikir yang dah deactivate, kena tahan diri daripada nak spill apa-apa, baik pendamkan saja. Tak pun, luahkan dekat mana-mana. Dekat blog, diari atau mana-mana apps dalam telefon. Tak susah pun sebenarnya. Bila kau dah spill dekat tempat-tempat lain tentang apa yang kau rasa, apa yang berlaku, automatik kau akan rasa selesa. 

Entahlah. Aku selesa tanpa Twitter. At least, untuk sekarang dan untuk masa-masa mendatang (InsyaAllah), aku rasa, orang-orang seperti aku perlu jadi konservatif, hidup tanpa Twitter untuk kawal diri sendiri.


P/s: Butuh yang digunakan bukan butuh Bahasa Malaysia ya. Tetapi Bahasa Indonesia yang bermaksud 'perlu'




Tuesday, May 12, 2015

Tentang Twitter yang Memabukkan

Saat aku tulis post ni, mungkin seminggu atau beberapa hari sebelum aku deactivate akaun Twitter aku. Aku kena fikir dalam-dalam tentang perlu atau tidak aku deactivate akaun ni sebab aku ada akaun Twitter sejak tahun 2009, ketika aku masih di sekolah menengah. Masa itu, kebanyakan kawan aku masih belum ada lagi akaun Twitter. Kemunculan akaun Twitter ini sama munculnya dengan akaun Facebook, Tagged dan Blogsot. Zaman aku baru kenal apa itu internet lah katakan.

Aku harus mengaku aku agak addictive dengan twitter. Kalau bosan, apps pertama yang aku buka di telefon adalah Twitter, tab pertama yang aku buka di Google Chrome adalah Tweetdeck. Walaupun aku tak tweet terlalu banyak, tapi masa aku terlalu lama dihabiskan di timeline, melihat timeline bergerak dan stalk akaun orang kadang-kadang. Ohoi stalk? Ya, aku bet semua orang buat. Seronok tengok rungutan dan monolog dalaman orang dekat Twitter ni sebab kebanyakan yang ditweet adalah benda yang difikir oleh mereka masa itu.

Memang diakui, Twitter bagus untuk aku sebab aku banyak tahu pelbagai informasi dalam masa yang singkat. Nak promosikan tentang apa-apa event atau barangan pun boleh dibuat di Twitter. Tapi aku rasa aku harus buat keputusan yang muktamad. 

Twitter banyak juga bawa masalah dekat aku sejak akhir tahun tahun lepas. Sebagai seorang pencinta yang mudah dan kuat cemburu dan juga seorang yang sensitif, aku terlalu banyak terasa hati dengan keterbukaan orang dalam bergaul mesra di Twitter. Pernah juga beracah-acah mesra dengan rakan lain tapi aku tahu, pada akhirnya, aku tak rasa puas pun bila buat macam tu. Di akhirnya, aku memilih untuk diam, menyepi dan membawa diri. Aku tahu, kadang-kadang kita tak mampu mengawal tindak-tanduk orang hatta orang yang kita sayang sekalipun walaupun sudah berkali-kali mengingatkan. Aku tahu semua orang ada justifikasi kenapa mereka bertindak sebegitu, mungkin mereka kesepian dan kesunyian serta ada masalah dan mereka perlukan tindakan macam tu untuk hilangkan kemurungan. Tetapi hati kita, siapa yang mahu jaga? Bila jadi begini, sudahnya kita dikatakan psiko pula.

Tetapi itu bukanlah satu-satunya sebab aku nak deactivate Twitter. 

Aku terlalu banyak menghabiskan masa di situ. Terlalu banyak bercakap benda yang mengarut dan sampai satu masa, aku rasa Twitter ini hanyalah tempat kita mengutuk, mengkritik dan platform bergaduh yang kadang-kadang terbawa-bawa sampai ke dunia nyata. Mungkin saat aku ambil keputusan ini, aku agak muda. Orang tua pun ada Twitter, aku yang baru awal 20-an dah ambil keputusan untuk deactivate. Mungkin aku boleh kata sebab mereka tahu cara untuk mengawal diri. Aku pula seperti terlalu banyak mendedahkan keaiban dan cerita serta rungutan tentang diri di sana. Itu tak campur lagi dengan bab tersentap dan terasa dengan tweet-tweet orang yang rasa seakan ditujukan kepada kita. Pendek kata, segala masalah hati (cemburu, terasa, iri hati dan hasad dengki) semua akan disemai di sini. Dan tak dinafikan juga, kebanyakan masa bersama keluarga dan teman-teman juga boleh terbunuh bila jadi twitter-holic ni.

Atas sebab-sebab ini, aku rasa aku perlu berubah angin untuk melupakan Twitter.

Kadang-kadang aku cemburu melihat mereka yang tak punya akaun Twitter. Masih boleh hidup kan? Aku pun boleh. 


P/s: Akan cuba sedaya upaya untuk puasa Twitter sebelum finally deactivating akaun sendiri.


UPDATE: Done deactivating account (August 2009-May, 15th 2015) Sobbss


Thursday, May 7, 2015

Mellow

Mood semenjak dua menjak ni agak mellow. Mungkin disebabkan peristiwa-peristiwa yang aku tak jangka akan berlaku akhir-akhir ni, kalau jangka pun akan berlaku, aku tak expect kesannya akan sampai begini. Sudah terlalu banyak menangis, sudah terlalu sering sakit kepala, sudah terlalu banyak tidur, sudah terlalu banyak kelas atau komitmen yang aku ponteng, sampai aku pun tak faham kenapa sampai macam tu.

Tapi, aku rasa aku dah boleh terima kenyataan yang kita bukanlah sesiapa untuk mengubah keadaan seseorang, bukan siapa-siapa untuk membetulkan situasi seolah kita mampu. Aku mula menerima suratan bahawa semua yang berlaku ada hikmahnya tersendiri dan kita bukanlah siapa-siapa yang berkuasa memberi solusi terhadap masalah-masalah yang menimpa seseorang.

Kenyataan klisé -- 'semua yang berlaku adalah izinNya' yang seringkali kita lupa lantas menyalahkan orang yang terbabit secara langsung atau tidak langsung. Pernah suatu pagi, aku terjaga dari tidur, menyedari belum solat isya', bangun menunaikan solat, buat juga solat hajat, baca Al-Qur'an dan berdoa. Seakan sayu betul suasana ketika itu, dah lama betul aku tak rasa duduk dalam keadaan begitu. Masa baca tafsir, aku seakan terpujuk dengan ayat surah Al-Isra' ayat 28, yang menyuruh supaya berlembut ketika menasihat. Aku seolah mendapat teguran dan jawapan pantas daripada Allah yang kita tak boleh menghukum orang, berhemah dalam menasihati yang mana aku gagal nak ikut dan menyebabkan orang jauh hati.

Pagi itu, apa yang aku doakan dan minta dalam setiap solat seakan membuahkan hasil. Alhamdulillah. Hari yang baik untuk aku, aku kira dan aku mengharapkan pengakhiran yang baik buat mereka. Aku sedar aku hanyalah orang luar yang tidak mampu berbuat apa-apa melainkan berdoa moga keadaan menjadi lebih baik dan apa yang berlaku mematangkan mereka.

Pada hari itu, aku sedar yang kuasa doa bukanlah perkara yang lekeh. Mungkin kita tak sedar kuasa doa itu sendiri adalah sesuatu yang luar biasa. Luahan terus kepada Tuhan jauh lebih bermakna dan berharga daripada luahan kepada manusia.


P/s: Lagu-lagu move-on seakan sudah sebati dalam hidup sekarang. Yang paling favourite mungkin lagu Biar Saja daripada De Meises sebab lagu tu lagu paling positif.





Monday, May 4, 2015

Live

The thing about 'love' that we cannot deny is 'hurt'

You started with nobody, just 'hi', then it developed, you get to know each other and after some time, the feeling started to develop and you felt love and began creating memories. From simple one to the most complex one. You feel like you own the world, you are in cloud nine.

But the feeling is hard to last I guess.

You have to expect misunderstood, give up & goodbye moments by any means, no matter how hurt it is, isn't it? You have to expect things don't always work like you want to anyway and not many people can tag along for what you have been doing. 

But LIVE. It is not even the end of the world and don't cling too much for the memories and what lies behind you no matter how hard it is for you to not cling on things.

Reality surprises and hurts you because it serves to teach you.