Saturday, February 7, 2015

Signifikasi Ole-Ole

Beberapa minggu lepas (20-24 Januari 2015), aku dan beberapa orang teman mengikuti lawatan akademik ke negara jiran, Indonesia. Kami ke Pekanbaru, Bukittinggi dan Padang. Trip 4 hari yang aku kira sangat penuh dan mengujakan. Ya, kalau dilihat dari segi kemodenan, Malaysia jauh lebih maju, tapi ada sesetengah nilai yang ada pada Indonesia yang agak mengagumkan aku. Antaranya tentang kehebatan mereka memelihara kultur mereka. Sangat jelas dapat dilihat dari segi seni bina, penggunaan bahasa Indonesia pada papan tanda dan pakaian mereka.

Boleh dikatakan, kami menempuhi perjalanan yang agak panjang dan jauh. Hari pertama, kami tiba di Pekanbaru. Hari kedua, kami ke Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kassim yang terletak di Pekanbaru, kemudian ke Bukittingi. Pekanbaru ke Bukittinggi memakan masa 6-7 jam perjalanan. Pada hari ketiga, kami berjalan di sekitar Bukittinggi (i.e. Puncak Lawang, Pasar Atas dan Lobang Jepang). Pada malamnya pula, aku bersama dua orang teman menikmati makanan di sekitar pekan di Bukittinggi dan menonton wayang 9D. Cubaan mengutip sebanyak mungkin pengalaman di Bukittinggi, aku kira berjaya kerana keesokannya (hari keempat) pula kami ke Padang, melawat Universitas Andalas.

Aku kira aku agak ralat kerana tak berbelanja di Bukittinggi. Macam-macam benda boleh yang boleh dibelanjakan di situ (kain sulam, telekung, t-shirt, key-chain dan sebagainya), tapi mungkin mengenangkan yang aku harus 'save budget' sebab ada lagi kembara ke Padang keesokan harinya, aku ambil keputusan untuk membeli yang seadanya sahaja. Tapi bila tiba di Padang, suasana teramatlah menghampakan. Tiada kelibat pasar raya mahupun bazar yang boleh shopping dan aku ada lagi 770 rupiah untuk dihabiskan untuk satu malam sebelum berangkat pulang pada 24 Januari. Mengenangkan aku harus pulang ke Malaysia dengan tangan kosong, aku keseorangan meredah hujan lebat (fefeeling cerita melayu, babak awek patah hati lah kot gamaknya), masuk kedai demi kedai sebab nak cari kain sulam dan pakaian untuk keluarga. Sudahnya 600 rupiah dihabiskan untuk pakaian dan 100 rupiah untuk kuih-muih. Perasaan ketika itu agak puas tetapi sedih sebab mengenangkan ada cenderahati yang aku nak hadiahkan kepada kawan tak dijual sekitar Padang, tapi terubat lah juga sebab kami singgah ke kedai kek, jadi boleh lah bagi walaupun agak tak seberapa.

Hari berikutnya, apabila tiba di KLIA 2, kami berbondong-bondong dengan bagasi dan kotak-kotak makanan. Tapi ada seorang kawan yang kelihatan sangat slumber dan tenang membawa beg pakaian dan beg galas. Sepanjang keberadaannya di Indonesia pun, dia jarang mengikuti kami membeli-belah. Duitnya banyak digunakan menikmati makanan dan jus-jus buahan di sana. 

Aku tanya dia, "kau tak beli apa-apa ke untuk member or family?" 

Dia menjawab, "Aku bawa balik tiga benda untuk aku. Satu, cenderahati sebab aku jadi panel forum. Dua, model rumah minangkabau. Tiga, buku yang beli kat UIN SUSKA. Aku bukan apa.. Ayah aku dah selalu sangat keluar, jadi aku tak tahu nak beli apa untuk family aku. Nak beli makanan pun.. makanan akan habis nanti. Bila habis, takdelah kenangan tu.." 

"So, untuk member pun takde beli apa-apa lah? Berapa ratus rupiah lagi ada ngan kau sekarang?" 

Dia membalas, "untuk member.. aku tak tahu nak beli apa. Bukannya ada apa-apa sangat pun. Kadang-kadang diorang pergi pun, bukannya ada beli apa-apa untuk kita.." 

Aku mengangguk tanda faham. Agak berbeza pendapatnya dengan pendapat aku. Aku sanggup meredah hujan untuk menghabiskan rupiah, tapi dia masih membawa pulang ratusan rupiah. 

Mungkin kehairanan dengan pertanyaan demi pertanyaan, dia bertanyakan kenapa. Aku, apabila dah diberi peluang menjawab, seakan memberikan syarahan kecil kepadanya (macam membebel pun ada). Aku menerangkan kepadanya, kadang-kadang benda yang dibelikan mungkin dilihat sangat kecil, tapi signifikasi ole-ole sebenarnya besar. Nak-nak apabila kita membelikannya tanpa sebarang unsur paksaan untuk orang-orang yang kita sayang. Aku setiap kali ke mana-mana, aku kira, aku tak pernah gagal untuk spend duit walaupun sedikit, belikan apa jua barangan untuk keluarga dan teman rapat. Hatta makanan sekalipun, bila kita belikan untuk mereka, tanda kita membawa ingatan mereka sampai ke sana, dan bila kita memberikan kepada mereka, tanda kita seolah memberikan tinggalan jejak kita kepada mereka. At least, itu apa yang aku rasa tentang ole-ole.

Dia seperti terkesima dan tersengih sahaja. Mungkin terasa seperti di-bob-kan oleh aku.

Walaubagaimanapun, semua itu adalah common sense masing-masing. Mungkin aku je kot yang sentimental terhadap sesetengah perkara kecil.





No comments:

Post a Comment

Satu kata memberikan sejuta makna