Friday, November 21, 2014

Perihal Coffee Talk dan Photoshop

Semenjak masuk sem 5 ni, aku tak lagi menceburkan diri dalam kerja-kerja organisasi, aku rasa aku enjoy jadi freelance lagi daripada sibuk dengan mesyuarat yang berpanjangan, karenah birokrasi yang meletihkan. Setahun bersama organisasi (sekretariat fakulti; Syariah & Law Club dan kelab di bawah kelolaan HEP; Kelab Debat) banyak mengajar aku selok-belok dunia korporat(?) Aku tak tahu apa perkataan yang sesuai untuk menggambarkan tentang selok-belok dunia ni. Yelah, berdepan dengan karenah birokrasi, organizational behavior dan sebagainya. Tapi aku dapat banyak 'soft skill'. Dan aku mungkin dah pun establish nama aku sebagai 'designer' (kot?) untuk apa-apa program. Orang dah recognize kita sebagai designer pun sebenarnya dah bagi sesuatu yang besar kot bagi aku sebab aku tak pernah rasa aku layak pun dapat gelaran tu. Design pun simple habis, aku nak cakap artwork aku sebagai satu nilai seni pun rasanya banyak lagi yang kena praktis.

Jadi, aku sibukkan diri dengan benda-benda lain. Aku rasa memang aku bukanlah seorang yang boleh duduk diam macam tu je. Selagi aku tak buat sesuatu, aku akan ikut gerak hati dan kadang-kadang memang intuitif aku mampu mengawal otak. Maka terjadilah sesuatu dengan minda separa sedar.

Ambil contoh mudah, projek terbaru kami -- COFFEE TALK oleh #Gengsukakopi

Poster event pertama:
Bedah buku Room to Read
Aku tak adalah menjadi penyumbang secara langsung untuk Gengsukakopi ni. Aku masuk group ni pun lepas puji poster comel yang kawan aku buat (sebelah kanan ni). Asalnya mereka nak buat Diskusi Buku sambil minum-minum kopi. Aku yang sememangnya lapang terus setuju nak join program first diorang (rujuk poster sebelah kanan). 12 November 2014 - Terus CEO (Tyah) create group dekat whatsapp, dikumpulnya potential members untuk sama-sama menjunjung gagasan #gengsukakopi. So, malam tu kitorang bincang through whatsapp je tentang apa sebenarnya #gengsukakopi? apa yang kitorang aim daripada projek ni dan sebagainya. 

Disebabkan malam tu aku gatal tangan dan agak lapang, aku terus buka file photoshop dan mula lah mengedit. Ada lah jugak manfaat setahun aku menjinakkan diri dengan ilmu photoshop. Aku siapkan Logo #Gengsukakopi dan Poster PENGENALAN #Gengsukakopi
Official logo #Gengsukakopi

Poster Pengenalan Gengsukakopi
Poster event kedua:
Bedah Lagu & Puisi Siri 1

Alhamdulillah, diorang terus setuju dengan design logo dan poster pengenalan. Terus dikongsi di media-media sosial -- facebook, twitter, whatsapp dan sebagainya. Perasaan aku? Walaupun aku sering menganggap hasil seni aku adalah picisan semata, tapi bila tengok orang gembira dan disebar luas hasil seni tu, aku rasa gembira. Tak tahu nak ungkap macam mana. Lebih-lebih lagi bila ada yang memuji. Bagi aku, kerja-kerja designing ni tak sama dengan kerja-kerja penulisan. At least, penulisan, kita tahu siapa penulisnya. Pelukis pun ada watermark pada lukisannya. Tapi kalau kita berbicara perihal graphic designer, jarang orang mahu mengambil tahu siapa designer, unless beliau betul-betul dah established dan orang dapat mengagak siapa designer tersebut. 

Dulu, masa aku masih berada dalam organisasi, aku rasa progres aku untuk menyiapkan satu poster agak lambat. Mungkin sebab aku tiada jiwa menyiapkan, atau manusia dalam organisasi terlalu demand dalam meletakkan nilai seni, atau ilmu aku dalam bidang Photoshop masih dangkal. Tapi bila dibandingkan dengan non-profit organisation, aku rasa lagi senang. Aku mampu siapkan poster dalam hanya beberapa jam. Benda ni seakan sudah jadi passion. Mungkin kerana tiada tekanan, kawan-kawan yang sangat-sangat supportive dan ilmu photoshop juga semakin meningkat. Entahlah. Aku pilih semua jawapan yang aku nyatakan.

Apa-apa pun, aku rasa mungkin juga passion aku dalam buku, kopi dan juga designing menyebabkan aku gembira berada dalam circle ni. Mereka sangat-sangatlah passionate, toleransi, berani dan berkeyakinan. Moga istiqamah kawan-kawan.. Kita bermula mungkin agak senang, Tuhan mempermudahkan jalan untuk kita, tapi aku harap kita sama-sama support each other. Alhamdulillah kita terima positive feedback daripada orang sekeliling, bukan hanya pelajar perempuan dari FSU, malah dari fakulti-fakulti lain, lecturer, para jejaka USIM dan juga orang luar.

Moga kita kekal dengan imej underground dan rare (dibaca tunduk dan rendah hati) ini.


P/s: Banyak lagi upcoming event! Stay tuned with us! :)


2 comments:

  1. Macam best je event ni. :D Logo tu cantik :) Semoga berjaya #gengsukakopi

    ReplyDelete
  2. misshaaa!! lama tak blogwalking. hehe. jemput lah datang Nilai, teringin jugak nak kenal yang mana :)
    terima kasih atas sokongan.. hehe

    ReplyDelete

Satu kata memberikan sejuta makna